Thursday, February 20, 2014

Dengan rahmat Allah swt, moga terus berada dalam usaha ini..

Sejak akhir-akhir ini, terlalu sarat dengan rencaman kebatilan muncul dengan nada kegarangan dan keegoaan, moga kita tidak tersasar dan tergoyah iman.

Ah! Dunia ini amat menyeramkan dengan ciptaan-ciptaan manusia melukis wajah sendiri dan ingin menjenamai diri! Harus percaya dan menyakini bahawa usaha yang telah menjadi purba pada tanggapan mereka, itulah yang meranduk sepanjang zaman hingga ke hari kiamat! Allahhu.

Usaha susah payah Rasullullah saw penuh payah dan derita darah serta tohmah; perjuangan mati berani sahabat r.a wajar tertancap dan dibenamkan ke dalam jiwa. Mengapa kita perlekehkan? Nada jiwa kini sendu kita bergemerincing dan membingitkan luka kerana mereka terlupa. Tanpa pengorbanan mereka entah di mana kita sekarang.

Pilu dan sedih. Gementar kita melangkahkan kaki menghadap dunia yang semakin meracau-racau dengan ketaksuban dan keangkuhan. Banyaknya kita terlupa, terlalu mengagungkan kebatilan dan keserakahan dunia; kita terlupa ada perkampungan atau desa terpencil, ada negara gagah dan membara pembangunannya tidak kenal Assasul quran? Terketar-ketar melafazkan al-fatihah? Dan, lebih mengerunkan mati tanpa kalimah? Kalimah LAILLAHHAILLAH!!!

Siapa yang akan menggendong amanat ini? Siapa yang akan menggalas tanggungjawab yang telah diberikan ini? Kita? Kitalah?

Sama ada jord atau perhimpunan ( istima') dunia atau setempat perkara yang terpancur adalah takaza-takaza yang terlalu sarat. Rasa tidak cukup tanah nak terjejak dan berpijak. Betapa sarat jiwa dengan bersarang rasa bersalah dan tak tertanggung, hendak bersambut takaza-takaza dunia membawa titis-titis penuh resah dan kerisauan. 

Wahai sahabat,
benarkah kita telah buat usaha ini? Benarkah kita telah menjalankan amanat ini dengan serius dan sungguh-sungguh? Ah..kita hanya bermain-main, seperti meletakkan kaki di gigi air dan menguis-nguis manja air di hujung jari-jari kaki.

Maka, apabila terlalu banyak kebatilan muncul, kita mengeluh dan bersungut hiba. Aduhai.. Aku masih belum buat kerja ini.

Tuesday, November 27, 2012

Assalamualaikum warahmatullahhi wabaraktuh,

buat semua teman seper'tablighan dan sesiapa jua yang sudi membaca. Walau di mana kalian berada dan apa jua yang melorongkan kalian biarlah semuanya ke arah Allah swt. Ke arah perkara baik-baik sahaja. Alhamdullillah semoga niat kebaikana sentiasa berada di dalam hati kita. Amin.

Agak lama saya tidak update entri di blog saya, kesibukan waktu terhadap tugas-tugas menyempitkan masa saya nak melayari blog ini. Kita sudah telah melalui keazaman baru dengan pertukaran kalendar hijriah 1434 bersama dengan itu juga kita bakal meninggalkan 2012 dalam sebulan sahaja lagi. Pastilah sudah banyak saham kebaikan yang telah kita lakukan untuk memenuhi ganjaran yang sangat setimpal untuk kita di sana. Insyaallah. Semoga kekeruhan lalu dapat kita tukar dengan kebaikan-kebaikan di masa depan. Kekerapan beristiqfar dalam tindak-tanduk kita moga Allah terima dan sentiasa mengampunkan kita yang selalu khilaf.




Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:
Demi Allah, sesungguhnya aku meminta ampun dan bertaubat kepadaNya setiap hari lebih dari 70 kali.



Kebiasaan akhir-akhir November ramailah yang menyediakan diri untuk khuruj fisabillillah. Termasuklah nisab tahunan suami  saya. Kini, menambahkan korban KELUAR 2 BULAN JALAN KAKI, mengikut kiraan hari ini sudah 27 hari jemaah suami aku bergerak merentas di atas sayap-sayap para malaikat di bumi bawah bayu iaitu di Sandakan, Sabah. Semoga jemaah jalan kaki akan diberi kerahmatan dan kasih sayang serta dipermudahkan Allah swt. Amin.

Dengan kasih sayang Allah jua semoga puteri-puteriku yang jauh dipelihara Allah swt.


Sunday, February 5, 2012

Entri kali ini...

Salam maulidurrasul khusus teman2 blogger..

Hari ini, kita mengulang-ingat sejarah kelahiran, kerasulan baginda saw, susah payah dan fikir risau bimbang baginda saw terhadap umatnya serta rasa kerinduan yang paling dalam kita terhadap Nabi Muhammad saw.

Entri kali ini, aku belum mahu menyambung khuruj fisabillillah ke Padang, Indonesia.
Tetapi, ingin aku kongsikan apa aku rasa seminggu lalu, hari ini dan sudah tentunya sekarang ini; Beginilah rasanya hati. Rasa hati bagai terbunuh dengan perpisahan, kerinduan, kebimbangan dan kecelaruan walaupun aku tahu keputusan ini adalah di tangan Allah!

Betapa rasa ini telah berlangsung selama 11 hari. Kerinduan yang menyentap2 terhadap 2 puteri aku Nurul Hanisah (along) dan Nurul Hawani (angah) yang jauh terpisah di mata. Mereka kini aku tinggalkan dengan pengisian ilmu kalamullah (al-quran) di madrasah khairunnisa' di Parit Buntar-Nibong Tebal. Ah! Betapa hati aku tidak kuat! Tapi, demi ilmu kalamullah, aku harus tabah! Aku kena lebih kuat dari mereka untuk menghadapi perpisahan sementara ini.

Aku jadi begini; kerana syarat tempoh tidak boleh bertemu atau pengasingan selama 40 hari, sangat2 menguji aku sebagai seorang ibu. Lamanya penantian ini! Tak sabar menunggu saat itu, saat ingin menatap 2 wajah puteri yang aku rindui selama 11 hari sudah!

Semoga asbab pengorbanan perpisahan sementara ini, menjanjikan resapan ilmu al-quran akan mengalir bersama aliran darah dalam pembuluhnya dan segar kukuh dalam fikiran dan lidahnya. Tak mudah sebenarnya. Seminggu yg lalu, air mata aku sering juga bergenang tetapi 2-3 hari kebelakangan ini aku belajar kuat dan tabah, juga aku sibukkan masa aku dengan perkara2 yang tidak akan menggoyahkan jiwa aku dan akal aku dari terus terbuai kesayuan. Semoga Allah aku terus tumbuhkan kekuatan dan kekentalan dalam jiwa aku yg paling dalam! Insyaallah.

Friday, January 20, 2012

2012...

Assalamualaikum,

Dengan rasa cinta dan kasihku kepadaMu ya Allah..

2012: Merupakan satu titik baharu dalam aku dengan semangat & visi yang tidak dapat aku kongsikan di sini tetapi hanya dapat memberikan 'rasa' yang aku bersyukur walaupun kesempatan dan ruang yang ada tersangat sempit dan terbatas.

19/11/2011: Tarikh keramat buat aku yang merasakan ia sangat keramat bilamana aku menjadi seorang Puan 12 tahun yang lalu. Itu adalah anugerah tercantik yang aku senaraikan dalam kehidupan aku sepanjang aku berada di muka bumi Allah Yang Hebat! Namun, bukan itu sahaja yang aku ingin aku kongsikan tetapi tarikh ini memulakan lagi langkah aku berada di JalanMu ya Allah dengan kau mengutuskan aku terbang ke bumi Padang, Sumatera Barat, Indonesia selama 40 hari.

Begitulah ketetapan Allah yang kita tidak dapat mengubahnya walaupun sedikit. Dalam persiapan aku nak berangkat ke KL dengan sakit kepala yang melampau, aku gagahkan juga untuk menyiapkan segala keperluan diri dan puteri2 yang akan ditinggalkan di tempat adik perempuan aku.

Perjalanan hidup kita ini, begitulah kan. Dengan beberapa helai pakaian dan serba sedikit kelengkapan maka aku tinggalkan segala2nya. Rumah, kereta, kampung halaman dan puteri2 aku dengan jiwa yang terpana. Itulah kehidupan. Dan, matinya kita tanpa membawa apa2 pun sekadar apa yang ada di tubuh kita dengan mengheret segala amalan baik ataupun buruk. Itu sahaja.

~~~ bersambung nanti ~~~

Wednesday, July 20, 2011



Salam ukhuwah assalammualaikum,




23 Jun 2011 lalu, dengan rutin aku menghantar puteri2 ke sekolah di waktu awal pagi, dengan kuasa Allah swt jua setiap yg terhimpun di muka bumi Allah telah direncana dengan baik sekali, apa jua yang datang itulah tanda setiap peringatan demi peringatan Allah berikan utk tingkatkan tawajuh dan keyakinan kita Allah jualah pencipta takdir (qadha dan Qhada').

Itulah yang terjadi kepada aku di kala, kereta sudah berhenti di pagar rumah deringan handset membantutkan aku utk membuka pintu kereta, panggilan ipar kuterima meminta aku menghantar surat permohonan cuti 2 bulan pedal yg ada dlm kereta aku ke rumah abang ipar aku, dalam gesa aku menuju ke rumahnya yang ambil masa 10 minit. Ketika dalam perjalanan pulang, entah apa yang akufikirkan, entah apa yang menghalang pandangan aku, aku tersasar lalu menghentam kereta di selekoh ketika aku hendak membelok ke kanan jalan. Subhanallah! Allahhu akhbar! Dentuman kuat yang aku nampak pemandu di depan aku terpaku, aku panik melihat Hanin puteri bongsuku tergolek di seat, tertegun seketika,aku menenangkannya. Aku reverse sedikit, kereta senget ke kanan, tayar terkeluar, remuk bumper. Allah!

Kereta Iswara depan aku remuk sebelah kanan, radiatornya pecah! Alhamdullillah pemandunya tidak apa2, cuma terhantuk kepala. Berkali2 aku mohon maaf, kerana silap itu datang dari aku.
Bahu kanan, kaki kanan aku dan tengkuk sakit akibat hentaman, syukur Hanin tidak apa2.
3 minggu kereta di bengkel, siap Sabtu lepas dan kesannya aku masih trauma drive sehingga hari ini.

Tak tahulah! Asbab musibah itu cuti abang ipar aku LULUS, dan sekarang jemaahnya sudah seminggu lebih bergerak di Seremban, N9. Paling menggembirakan juga semalam, khabar abang ipar aku yang tua visa ke India dapat 3 bulan! Al-hamdullillah, hanya 2 orang sahaja yang lepas untuk ke India, dengan keadaan insiden letupan di Mumbai, pastilah agak payah untuk bentuk jemaah ke sana!

Aku masih ingat, tahun 2008 lepas ketika aku keluar masturat di India insiden letupan juga berlaku di Mumbai. Aku dan hubby kena lebih tawajuh nampaknya, khabarnya insiden itu 2 bulan kemasukan ke India disekat! Moga mesyuarat Nizammuddin, India bulan Sept 2011 ini, dapatlah hubby aku turun nanti, tiket sudah beli, passport x perlu renew, sekarang harap2 visa menjadi penentu!

Apa jua yang berlaku, semua dalam perancangan Allah swt belaka, dengan tawajuh dan ikhtikad yang benar dan pengharapan yang tinggi insyaallah, Allah jualah yang menentukannya! Amin..

Wednesday, July 13, 2011

Assalamualaikum dan salam kembali bersua...

Lantaran kesibukan dunia yang melampau, syukur Allah swt yang penuh dengan kasih sayang dan kecintaan yang tinggi terhadap hambaNya tetap memberikan aku ruang yang teramat sedikit untuk aku tidak terputus dalam leka akan usaha agama Allah swt, maka dalam tahun 2011 ini sahaja sudah 2 kali aku terima jemaah masturat Pakistan.

Dan, atas fikir dan korban yang tinggi jemaah ini, bimbang setelah 6 route tidak menerima satu pun jemaah cash, mereka ambil keputusan tidak akan bersarapan selagi jemaah cash 3 hari tidak dapat dikeluarkan. Dengan tawajuh yang tinggi, alhamdullillah, sebelum mereka bergerak untuk route seterusnya dapat jugak jemaah masturat tempatan dikeluarkan.

Dalam tempoh beberapa bulan selain menerima jemaah lelaki atau masturat, banyak juga rumah yang menyediakan rumah untuk bayan adhoc, semetelah itu, esok ada bayan adhoc dari jemaah Singapore akan diadakan di rumah cikgu Ridhuan Penanti,Taman Jati, Ipoh, Perak.

Pengakhiran tahun 2011 ini yang membawa bulan November, maka nisab aku untuk keluar 40 hari atau 2 bulan Negara Jauh /Negara jiran sudah tiba. Walaupun banyak kebimbangan dalam hati kerana 3 tahun sudah tidak keluar, aku tetap berharap moga Allah akan pilih aku untuk khuruj fisabillillah. Insyaallah! Doa2 teman seperjuangan moga sentiasa mengiringi untuk Allah pilih aku tahun ini. Ya Allah mudahkanlah segala2nya...Aminnnnnnnnn..

Wednesday, February 2, 2011

Datangnya musim berbeza..2011

Bismillahirrahmanirrahim...

Hati terpanggil lagi untuk muncul, tahun demi tahun menyalin diri, aku masih di sini dengan harapan mencakar gunung namun kaki tersangkut di akar uji. Aku perlu letak keazaman dan korban rasa serta perasaan lagi. Syukur terbit pada nafas yang dalam, kutarik dan kuhela panjang-panjang. Ya, Allah segala puji bagiMu. Engkau pilihlah aku lagi.

Mereka yang pergi telah kembali, kembali membawa khazanah ilmu sambil titis2 lalu masuk ke jiwa yang sudah hampir kontang. Begitulah halnya, abang ipar dan birasku baru wapsi Dis 2010 lepas, awalnya hasrat ingin ke India(masalah visa) tapi syura KL putus terbang ke Bangladesh seramai 6 couple ke sana dengan hasrat sebarkan dakwah. Walaupun tak mudah, tapi karkuzari yang dibawa pulang sangat2 mengesan jiwa aku yang tekun mendengar. Dengan karkuzari yang terpancur keluar dan jasbah yang ada membuatkan jiwa aku kian berkobar2 agar Allah pilih aku lagi untuk keluar di jalan Allah swt. Tinggi harapan aku!

November 2011, genaplah 3 tahun dan tirai nisab aku mula terbuka memberitahu tahun ini aku dengan sangat2 jelas aku harus menyahut dan mengorak selangkah lagi untuk ke negara jauh (2 bulan), moga Allah pilih aku, paling tidakpun semoga Allah pilih aku keluar negara jiran. Bagi aku terpenting maksud aku keluar. 'Keluar untuk ajak manusia kembali kepada yang hak dan ada usaha dalaman', pesan aku kepada diri aku berkali-kali.

Hadirnya nisab aku tahun ini membuatkan jadual tahunan aku menjadi pendek dek kerana sekarang aku mula menghitung hari,menyusun strategi, melakar agenda sehingga ke tahun hadapan (dengan izin Allah). Semoga dengan apa yang ada masa sekarang akan meningkatkan perkara yang bakal berlaku hari2, untuk dibawa ke hari hadapan.Insyaallah! Wasalam.